Tag

,

Bajunya keren…. tapi sayang yah, Dasha grogi gak mau naik panggung

Wuahh… gak terasa dasha akan punya momen khusus Hari Kartinian pertamanya. Sebenere cukup lama sekolahnya menyampaikan edaran untuk orang tua murid agar mempersiapkan kostum kartinian. Bingung..bingung mau pake apa yaa… Di edarannya tertulis setiap siswa diharapkan memakai baju adat atau baju profesi.

Awalnya mau dipakein baju adat betawi aja deh, yang penting bajunya harus celana karena yah tau sendiri hihihi Dasha anaknya ga bisa diem dan gak mau ribet. Bisa bengok2 dan mogok nanti kalo tak pakein baju adat cowok yg pake jarik blangkon begitu hehehehe…

Brosing2 nemu ada yang jual baju profesi online. Tapi begitu tak telepon…huhuhu ternyata dah pada abis. Mbokkk.. padahal masi sebulan sebelum hari H kartinian. Trus menimbang-nimbang baju adat, kepikirane baju betawi… celana batik, baju koko putih dan blangkon. Trus kepikiran juga baju Maduraan… Sakera gitu, pasti lucu! Tapi yg masi kebayang cuma Baju pembalap… gimana donk??? AKhirnya muncul ide brilian dari Mama Tian. Njaitin sajo hohoho… benar juga. Gud idea jrengg….

Berangkat ke pasar deh beli kain drill di pecinan, harga 20ribu permeter. Beli 3 meter gitu. Trus cari-cari emblem yg berhubungan dengan balap. Dan ternyata memang rada susye… Ayah yg diberdayakan cari emblemnya hihihi. Dapet sih beberapa. Tapi si emaknya masi kurang puas, pengen bikin yg spesial ada nama Dasha dan bendera Indonesia gitu :p. Dan dapat juga sih info kalo di Persada ada tukang bordir yg bisa bikin bordir logo gitu… Semangatlah si mama Dasha.. Yiayyy!

Menunggu kabar dari si penjait yg tak kunjung selesai, dan didatengin lah si penjait sama Mbah Tinya Dasha….. Lha kok! Jegerrrrrr………. baju balap masi tetep berupa kain, belum diapa-apain sama sekali. Haduhhh…. rada esmosi jiwa ini, sampe mau mewek segala… Padahal ini udah hari senin dan hari sabtu besok adalah hari H-nya. Dan sama Mbah Ti dibawa ke penjait lain, dan sukurlah bisa jadi tepat waktu dan masi sempat aku bawa ke tukang bordir. Fiuhhh….

Saat mejelang hari H Kartinian, Dasha malah gak mau fitting malah fittingnya ke Anya hehehe. Tapi pas mau berangkat Kartinian ke sekolah dia mau pake baju dengan sukses. Senangnya…. Tapi setelah dipikir2 Dasha mau gak ya ntar Fashion Showw?? Hmmm…… Sedikit tak sogok reward “Dek, nanti harus berani naik panggung ya, sama teman-teman Dasha… Klo berani nanti mama belikan HotWheels”….. dalam hati berhasil ga ya…..?

………… Dan ternyata “tidak berhasil’! Anaknya grogi dan menolak untuk naik panggung… HAdehh. Aku ga berani mendekat, nanti malah gawat kalo liat ada mamanya, bisa tambah kolokan dan pake acara mewek lak’an…. Tapi syukurlah dia gak sampe nangis meski menolak naik panggung. Bajunya sih keren… Tapi sayang, dia grogi gak mau naik panggung.

Buat Dasha mungkin masi butuh proses agar dia bisa lebih berani. Mama masi terus semangat dek..Β  biar Dasha lebih berani lagi. Kalopun bukan hari ini tapi mama yakin nanti Dasha pasti jadi anak yg pemberani. Semangat kakak Dasha…. Doa mama selalu menyertaimu.

Lha kok sampe di rumah, si Dasha nagih minta Hotwheels…. hehehhe, maap ya nakk… bukannya mama ga mau mbeliin, tapi perjanjiannya tidak seperti itu. Reward and Punishment will be applied. Semangat memperingati hari Kartini, semangat menjadi lebih baik lagi ya dekkk…..